Kamis, 21 Juli 2016

Tari Umum Afrika dan Tari Khususnya sebagai Tanda Kekayaan Budaya


#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Tari Umum Afrika dan Tari Khususnya
sebagai Tanda Kekayaan Budaya)
________________________________________________________________













___________________

Kata Pengantar
___________________

Kita tahu Wilayah Afrika itu bukan-lah suatu wilayah yang
jika kita melangkah ke Utara-nya cuma 3 langkah, ke Selatan
2 langkah, ke Barat-nya 1 langkah. Setelah itu, selesai wilayah
Afrika. Tidak...! Tidak demikian halnya.

Afrika adalah suatu wilayah yang luas dengan berbagai macam
sub etnis yang dengan sendirinya berbagai macam pula gaya,
irama atau Nama tari-nya.

Para kawan sekalian...!

Dari semua jenis, irama dan nama Tari Afrika ini, ada satu
Tari dari Wilayah Zulu yang paling banyak dilihat orang.
Dan secara umum Tari ini disebut "Zulu Tarditional Dance".

Begitu-pun postingan ini tidak-lah melihat tari Tradisional
Zulu tersebut secara khusus, tapi melihat Tari Afrika secara
umum. Dan berikut infonya.

Selamat Menyimak...!
___________________________________________________________

Sekilas info Tari Afrika secara Umum (Adumu, Umteyo,
Mohobelo , Agbekor, Agahu)
___________________________________________________________














* Pengertian

Tari Afrika mengacu terutama untuk tarian Sub-Sahara Afrika ,
dan tarian lebih Afrika tepat karena banyaknya perbedaan
budaya dalam gaya musik dan gerakan.

Tarian ini harus dilihat dalam hubungan dekat dengan tradisi
musik Afrika Sub-Sahara dan budidaya Bantu irama . Tari Afrika
memanfaatkan konsep polyrhythm serta jumlah artikulasi tubuh.

Anggota dari Kankouran Afrika Barat Dance Company melakukan
selama upacara di Rose Garden, Gedung Putih pada tahun 2007
Tarian mengajar pola sosial dan nilai-nilai dan membantu orang
bekerja, dewasa, pujian atau mengkritik anggota masyarakat saat
merayakan festival dan pemakaman, bersaing, membaca sejarah,
amsal dan puisi; dan untuk menghadapi dewa. [2] tarian Afrika
sebagian besar partisipatif, dengan penonton menjadi bagian
dari kinerja.

Dengan pengecualian dari beberapa spiritual, tarian religius
atau inisiasi, ada secara tradisional ada hambatan antara penari
dan penonton. Bahkan tarian ritual sering memiliki saat
penonton berpartisipasi.


* Karakteristik








tarian tradisional di Afrika terjadi secara kolektif,
mengungkapkan kehidupan masyarakat lebih dari itu individu
atau pasangan.

Awal komentator konsisten mengomentari absennya menari
beberapa dekat. Menari seperti itu dianggap tidak bermoral
dalam banyak masyarakat tradisional Afrika

Dalam semua sub-Sahara tari Afrika, ada tampaknya tidak ada
bukti untuk berkelanjutan, satu-ke-satu-laki dan perempuan
bermitra mana saja sebelum era kolonial akhir ketika itu
rupanya dianggap dalam rasa jelas miskin.

untuk Yoruba , untuk memberikan contoh yang spesifik,
menyentuh sambil menari tidak umum kecuali dalam keadaan
khusus.

satu-satunya tari mitra terkait dengan tarian Afrika akan
menjadi Dance Botol rakyat Mankon di Daerah Barat Laut dari
Kamerun atau Assiko dari orang-orang Douala yang melibatkan
interaksi dari pria dan wanita dan cara yang mereka pesona
sama lain.

Menekankan bakat individu, penari Yoruba dan drumer, misalnya,
keinginan komunal mengungkapkan, nilai-nilai, dan kreativitas
kolektif. Tarian sering dipisahkan berdasarkan jenis kelamin,
memperkuat peran gender pada anak-anak dan struktur masyarakat
lainnya seperti kekerabatan, usia dan status juga sering diperkuat.

Banyak tarian yang dilakukan oleh hanya pria atau wanita, yang
menunjukkan keyakinan yang kuat tentang apa yang menjadi
laki-laki atau perempuan sarana dan beberapa tabu ketat
tentang interaksi.









Tarian merayakan bagian dari masa kecil hingga dewasa atau
ibadah spiritual. Gadis-gadis muda dari Lunda dari Zambia
menghabiskan bulan berlatih di pengasingan karena mereka
datang dari ritual usia. Anak laki-laki memamerkan stamina
mereka dalam tarian yang sangat energik, menyediakan
sarana menilai kesehatan fisik.

penari Guru dan drumer khusus tentang pembelajaran tari persis
seperti yang diajarkan. Anak-anak harus belajar tarian persis
seperti yang diajarkan tanpa variasi. Improvisasi atau variasi
baru datang hanya setelah menguasai tarian, pertunjukan, dan
menerima penghargaan dari penonton dan sanksi dari sesepuh desa.

"pelatihan Musical" di masyarakat Afrika dimulai saat lahir
dengan lagu-lagu cradle, dan terus di punggung kerabat baik
di kantor maupun di festival dan acara sosial lainnya.

Sepanjang bermain barat dan tengah Afrika anak termasuk
permainan yang mengembangkan perasaan untuk beberapa irama.

Bodwich, awal (sekitar 1800) pengamat Eropa, mencatat bahwa
musisi dipertahankan waktu yang ketat (yaitu kepedulian
terhadap pulsa dasar atau mengalahkan), " dan anak-anak akan
bergerak kepala dan anggota tubuh mereka, sementara di
punggung ibu mereka, berbarengan persis dengan lagu yang
sedang diputar. " The terdengar tiga ketukan terhadap
dua berpengalaman dalam kehidupan sehari-hari dan membantu
mengembangkan" dua-dimensi sikap untuk irama ".

Alat musik yang paling banyak digunakan di Afrika adalah
suara manusia.  kelompok nomaden seperti Maasai tidak
tradisional menggunakan drum belum di desa-desa di seluruh
benua suara dan irama drum mengungkapkan suasana hati
orang-orang. Dalam sebuah komunitas Afrika, datang
bersama-sama dalam menanggapi pemukulan drum adalah
kesempatan untuk memberikan satu sama lain rasa memiliki
dan solidaritas, waktu untuk terhubung dengan satu sama
lain dan menjadi bagian dari ritme kolektif kehidupan di
mana muda dan tua, kaya dan miskin, laki-laki dan
perempuan semua diundang untuk memberikan kontribusi
kepada masyarakat.

Bahu, dada, panggul, lengan, kaki dll, dapat bergerak dengan
berbagai irama dalam musik. Penari di Nigeria umumnya
menggabungkan setidaknya dua irama dalam gerakan mereka, dan
blending tiga irama dapat dilihat antara penari yang sangat
terampil. Artikulasi sebanyak empat irama yang berbeda ini
jarang terjadi.  Mereka juga menambahkan berirama komponen
independen dari mereka dalam musik. Sangat gerakan kompleks
yang mungkin meskipun tubuh tidak bergerak melalui ruang.
Dancers mampu beralih bolak-balik antara irama tanpa
gerakan hilang.

drum yang merupakan teks linguistik yang mendasari yang memandu
kinerja menari tetapi kebanyakan makna berasal dari isyarat
nonverbal dan metabahasa dari para pemain. Spontanitas
kinerja menciptakan kesan tanpa persiapan, namun tidak
untuk menekankan individu dan meningkatkan nya atau ego,
tapi untuk melestarikan masyarakat dan memediasi penonton
dan interaksi pemain.

* Contoh - Contoh Tari









bagian tubuh yang berbeda ditekankan oleh kelompok-kelompok
yang berbeda. Tubuh bagian atas ditekankan oleh Anlo-Ewe dan
Lobi Ghana. aksen halus pinggul adalah karakteristik dari
Kalabari dari Nigeria. Dalam Agbor, gerakan kontraksi-release
yang kuat dari pelvis dan tubuh bagian atas mencirikan baik
menari pria dan wanita. The Akan Ghana menggunakan kaki
dan tangan dengan cara tertentu.

Tari stamping dikenal sebagai Ndlamu dilakukan oleh kelompok
Nguni suku, masing-masing dengan cara mereka sendiri. Ini
adalah tarian sekuler yang dilakukan oleh orang-orang muda
di garis tunggal atau ganda. tempo yang berbeda, sopan
santun stamping tanah, mengakhiri tarian, dan cara memegang
tongkat tarian mereka digunakan oleh masing-masing suku:
para Itlangwini dari Southern Natal; yang Baca dari Provinsi
Eastern Cape; yang Mpondo dan Mpondomisi dari selatan lebih
lanjut; dan mungkin paling dikenal, Zulu.








1. Adumu

Adumu adalah Maasai tarian yang dilakukan selama Eunoto,
upacara datang-of-usia prajurit. Tarian ini, juga disebut
sebagai aigus, atau "tari melompat" oleh non-Maasai (baik
adumu dan aigus adalah Maa kata kerja yang berarti "untuk
melompat" dengan adumu makna "Untuk melompat ke atas dan ke
bawah dalam tarian"  memiliki membuat prajurit Maasai dikenal
untuk melompat kompetitif ini, yang sering difoto.

Sebuah lingkaran dibentuk oleh prajurit, dan satu atau dua
pada satu waktu akan memasuki pusat untuk mulai melompat sambil
mempertahankan postur yang sempit, tidak pernah membiarkan tumit
mereka menyentuh tanah. Anggota kelompok dapat meningkatkan nada
suara mereka berdasarkan ketinggian lompat.

Kpanlogo berasal dari Ghana, lebih khusus kelompok etnis Ga.
Tarian ini dimulai di ibukota Accra , tapi sekarang sudah
menikmati seluruh negeri. Kpanlogo dikenal sebagai bentuk
tarian highlife dilakukan untuk drum conga-

Musik Kpanlogo sangat penting. ET Mensah dianggap raja band
dansa highlife, dan bermain di banyak band dan lokasi.
Kpanlogo merupakan tarian yang cukup baru-baru ini dan mulai
sekitar 1940 setelah Perang Dunia II, yang ketika tari pita
highlife adegan dijemput pengakuan. Odette Blum berbicara
tentang gerakan. Ada gerakan yang mengalir bebas ke tarian ini,
dengan lengan ayun sekitar. Tidak ada keheningan dalam tarian
ini, gerakan yang mengalir bebas, dari langkah baik awal atau akhir,
mengisi jeda. batang tubuh bertindak sebagai basis kubu tarian
ini, karena pusat gravitasi bergeser dengan cepat dari satu
kaki ke kaki lain.

2. Umteyo 

Dilakukan oleh Amakwenkwe (laki-laki muda di bawah usia sekitar
20 atau 21) dari Xhosa , yang Umteyo (Sambil Dance) melibatkan
undulasi cepat atau gemetar thorax sehingga seluruh panjang tulang
belakang tampaknya beriak. Pria yang lebih tua, Amadoda, melakukan
tarian yang sama, Xhensa disertai dengan menyanyi dan bertepuk
tangan sementara penari menarik napas dalam dan keluar melalui
laring santai, menghasilkan semacam gemuruh serak.

3. Mohobelo 

The Mohobelo "melangkah tarian" dari Sotho fitur striding, melompat,
dan dalam beberapa kasus, geser, dan hampir merayap di tanah.
Dua dan kadang-kadang tiga gerakan utama terjadi: lambat Bahobela
menampilkan tendangan tinggi, lebih cepat Molapo dengan
melompat dan memutar di udara, dan sering ditinggalkan
Phethola letsoho, yang melibatkan gerakan tangan.
Di antara Jerusamera dari Zimbabwe gerakan utama bagi pria adalah
langkah mbende, gerakan melesat cepat dari posisi berjongkok.

Memutar pinggang dan pinggul adalah gerakan utama dari perempuan.
Yankadi dan Macru dua tarian umum. Mereka berasal dari Guinea ,
Afrika Barat. Yankadi lambat dan lembut, sementara Macru memiliki
lebih cepat tempo dengan banyak gerakan.

Para pria dan wanita yang berpartisipasi dalam menghadapi tari
sama lain dalam baris; setiap orang memiliki syal , dan penari
meletakkan syal mereka di satu yang mereka ingin menari dengan.

Moribayasa dari orang Malinke di Guinea, adalah tarian untuk
seorang wanita yang telah mengatasi kesulitan besar. Wanita
itu mempersiapkan dengan mengenakan tua, pakaian compang-camping.

Didampingi musisi, dia mengelilingi desa beberapa kali, menyanyi
dan menari. Para wanita dari desa mengikutinya dan bernyanyi juga.

Kemudian penari perubahan pakaiannya dan mengubur pakaian compang-
camping tua di sebuah tempat khusus. Hal ini mungkin di jalan lintas
atau, seperti di desa induk drummer Mamady Keïta , di bawah
pohon mangga.

4. Agbekor

Agbekor berasal dari orang-orang Fon dan Ewe. Ini adalah tarian
kuno yang dulu dikenal sebagai Atamga. Agbekor sering dilakukan
di acara-acara budaya dan di pemakaman.
Tarian ini dilakukan dengan ekor kuda, dan gerakan meniru taktik
medan perang seperti menusuk dengan akhir ekor kuda itu. Tarian
ini terdiri dari frase gerakan. Sebuah kalimat terdiri dari "turn"
yang terjadi pada setiap kalimat dan kemudian gerakan akhir yang
berbeda. Ungkapan-ungkapan ini ditambahkan kembali ke belakang
dengan sedikit variasi dalam diri mereka.

5. Agahu

Agahu diciptakan oleh orang-orang berbicara Egun dari Ketonu.
Meskipun tarian ini diyakini berdasarkan tarian Yoruba dari
Badagry karena kostum Yoruba digunakan, beberapa kata Yoruba
digunakan dalam Agahu lagu, dan tarian ini terkait dengan kota
Nigeria Badagry, Agahu adalah tarian sosial populer di Afrika
Barat .

musik Agahu ini juga sangat penting untuk tarian. gerakan tari
yang terkait erat dengan irama perkusi dan lagu. Drum memimpin,
drum gentong besar yang disebut agboba, dapat membedakan Agahu
dari tarian lainnya.

Dalam tarian ini ada dua lingkaran, satu dengan laki-laki dan
yang lainnya dengan perempuan.

Di Zimbabwe, Muchongoyo dilakukan oleh laki-laki dengan partisipasi
perempuan. Wanita terutama musisi bermain tuba (dasarnya labu
dengan biji di dalamnya, digunakan sebagai shaker dan bernyanyi
bersama laki-laki.

Mereka berimprovisasi atau menggunakan standar samping ke sisi
menyeret gerakan mengangkat kaki mereka dari tanah. Sebaliknya
orang-orang melakukan lift lutut tinggi, kembali kaki mereka
cepat ke tanah.

Para wanita kadang-kadang akan bergerak keluar dari garis paduan
suara dalam satu file dan menari di sekitar drummer dan
laki-laki penari sampai mereka kembali ke posisi semula.

The Muchongoyo memperingati, merayakan, saksi dan menyoroti
peristiwa. Meskipun tidak secara khusus tarian religius, itu
adalah spiritual, dan sifat berulang-ulang mengambil peserta
lebih dekat dengan ilahi.
____________________________________________________________

Sekilas info Tari Zulu (Zulu Dance) sebagai Tari Khusus
____________________________________________________________

Tak penulis temukan info yang menjelaskan Tari ini secara umum.
Tapi...! Jika anda ingin tahu lebih banyak mengenai Tari ini
ini link-nya :

Zulu Dance _2 _Africa _ (720p) - YouTube
https://www.youtube.com/watch?v=2HUJcBQG3iE
https://www.youtube.com/watch?v=Lf342IJCp6c
Indlamu - izingoma zaMatshitshi, Virgins (songs) - YouTube
https://www.youtube.com/watch?v=Q4LRL7skyXY


____________

Penutup
____________

Dekikian infonya para kawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!











________________________________________________________________________
Cat :



1 komentar:

  1. SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANNNYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS KAMI PESUGIHAN TAMPA TUMBAL NYATA

    BalasHapus