Rabu, 20 Juli 2016

Tari Schuhplattler Jerman sebagai Tari Tepuk


#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Tari Schuhplattler - Jerman)
__________________________________________________________











__________________

Kata Pengantar
__________________

Yah...!

"Tari Tepuk" itu mungkin kata lain dari "Tari Schuhplattler
Jerman" ini para kawan sekalian. Hanya sanya, tepuk dalam
hal ini tidak seperti pengertian Indonesia, yang mana yang
menepuk dan ditepuk selalu tangan.

Dalam "Tari Schuhplattler Jerman" ini yang ditepuk itu bisa
saja tangan, telapak kaki, lutut, paha dan bisa saja bahu.

Para kawan dimana-pun berada...!

Berikut info Tari Schuhplattler - Jerman atau Jerman
Traditional Dance.

Selamat menyimak...!

____________________________________________________

Sekilas info sekitar Tari Schuhplattler - Jerman
____________________________________________________













* Pengertian

The Schuhplattler adalah gaya tradisional tarian rakyat
populer di Alpine daerah Bavaria dan Tyrol (selatan Jerman,
Austria dan daerah berbahasa Jerman dari Italia utara).

Dalam tarian ini, para pemain menginjak-injak, bertepuk dan
menyerang telapak sepatu mereka (Schuhe), paha dan lutut
dengan tangan mereka memegang datar (platt).

Ada lebih dari 150 Schuhplattlers dasar, serta pawai dan
prestasi akrobatik yang sering diselingi dengan tari dasar
dalam kinerja.

Mereka dapat dilihat hari ini di Eropa dan di komunitas
imigran Jerman di seluruh dunia. Sementara Schuhplattler
sebagian besar masih dilakukan oleh orang dewasa, telah
menjadi semakin populer dengan anak-anak, yang mencintai
kostum berwarna-warni dan memantul, melompat, menendang
dan koreografer permainan kasar.


* Sejarah dan gaya










The Schuhplattler ini diperkirakan berasal dari Neolitik kali,
sekitar 3000 SM, tetapi pertama rekor pada tahun 1030 Masehi,
ketika seorang biarawan di Tegernsee Abbey dari Bavaria
dijelaskan tarian desa mengandung lompatan dan gerakan tangan.

Lebih dari berabad-abad, bentuk secara bertahap berkembang
sebagai petani, pemburu, dan penebang berlatih di kota-kota
terpencil dan desa-desa di Bavaria dan Tyrolean Alps.

Kadang-kadang dilakukan sebagai tari mitra, dengan pasangan
melakukan Ländler dan kemudian berpisah sehingga anak-anak
bisa berputar di dirndls berwarna-warni sebagai anak laki-laki
memamerkan mereka "platteln." Di lain waktu itu hanya anak
laki-laki di atas panggung, diatur dalam sebuah lingkaran,
persegi atau garis, Plattling liar untuk penonton. Kedua
pendekatan kadang-kadang dibedakan sebagai Schuhplattlertanz
dan Schuhplattler yang tepat, tetapi adalah "tari anak laki-
laki" yang merupakan inti dari kedua bentuk dan paling
sering digambarkan.

Prekursor langsung dari Schuhplatter hari ini adalah abad
ke-18 Minuet, Quadrille dan Française, tapi tidak seperti
sopan dan sangat tarian bergaya ini, plattlers awal orang
biasa yang bebas dari aturan. Para pemuda improvisasi
lompatan mereka, stomps, dan tokoh-tokoh akrobatik "seperti
memukul mewah mereka." [5] Akrobatik merupakan bagian penting
dari tari setidaknya oleh 1820-an, ketika anak laki-laki
mulai menyeimbangkan di pundak pasangan mereka dan stamping
mereka kaki berirama di langit-langit!

Awal Schuhplattlers sering disorot kota-kota di mana mereka
diciptakan atau ditiru berbagai profesi dari para pemain,
seperti Mühlradl (Miller Dance), yang Holzhacker (kayu cutter),
dan Glockenplattler (Bell Dance). Musik itu umumnya dalam
waktu tiga perempat, seperti Ländler, dan dilakukan pada
sitar atau gitar, dan oleh 1830-an, akordeon atau berduri.

Pada tahun 1838, Ratu Rusia dihormati dengan Schuhplattler
oleh penduduk kota bath dari Wildbad Kreuth, dan aristokrasi,
terpesona oleh kostum aneh dan pengejaran kuno dari orang
biasa, mulai mengambil minat dalam tarian . Banyak yang
menganggap kelahiran nyata dari Schuhplattler modern,
bagaimanapun, menjadi perjalanan Bavarian Raja Maximilian
melalui Alpen pada tahun 1858, ketika penduduk setempat
melakukan tarian baginya, dan ia jatuh cinta dengan hal itu.

Pada tahun 1886 para wisatawan Perancis Hugues Krafft
menulis tentang Schuhplattler:









Pada hari Minggu dan hari libur satu melihat pasangan menari
musik di kotak kota besar di mana-mana - sebaiknya Ländler,
waltz santai populer di kalangan anak perempuan dan anak
laki-laki.

Daya tarik terbesar, namun, bahkan untuk petani lokal, selalu
Schuhplatter. Ini ... dimulai dengan membentuk lingkaran.

Kemudian, sementara gadis itu sebentar dipisahkan dari
pasangannya dan terus ikuti langkah waltz, anak itu harus
melakukan sejumlah gerakan sulit dengan ketukan musik.

Dia berbalik pada sumbu nya, menampar paha dan kakinya, jatuh
berlutut, melompat di udara dan melempar topinya saat ia
memungkinkan keluar teriakan gembira ... Mereka yang menguasai
tarian yang bersorak dengan tepuk tangan yang kuat.

Pada akhir abad ke-19, klub kostum tradisional (Trachtenvereine)
sedang didirikan di seluruh Bavaria dan Tyrol, dan segera
kelompok-kelompok ini menyebar ke masyarakat Jerman di Amerika
dan di tempat lain.

Karena misi klub ini adalah untuk melestarikan kuno adat,
pengetahuan dan pakaian dari Alpen Jerman dan Austria, yang
Schuhplattler menjadi bagian sentral dari program mereka.

The Trachtenvereine sering ketat dan menuntut tentang bagaimana
tarian itu harus dilakukan dan bagaimana anggota club yang
berpakaian, meskipun kelompok Schuhplattler baru bermunculan
setelah perang dunia kedua yang kurang terkait dengan
bentuk-bentuk yang lebih tua.

* Kostum

Untuk Schuhplattler, lederhosen dan dirndls adalah suatu
keharusan. Ini berkisar dari yang sederhana, gaya praktis
yang telah dipakai di Bavaria dan Tyrol untuk generasi
varietas hiasan terbaik yang dapat biaya seribu dolar atau
lebih.

Kniebund lederhosen (celana) yang dikenakan oleh beberapa
kelompok Schuhplatter, tetapi mereka dapat menjadi tidak
nyaman menari di, [10] terutama dalam cuaca hangat. Lebih
umum adalah lederhosen pendek, yang berkisar dari versi
panjang lutut disukai oleh kelompok tradisionalis dan Munich
Oktoberfest pengunjung ke berbagai jauh lebih pendek dipakai
di South Tyrol.

Sementara pramuka Eropa selalu dipakai lederhosen tanpa
suspender, kostum dan tarian kelompok memakai baik standar
sempit H-bar suspender atau lebih luas, berat bordir,
mewah-dress berbagai. Socks adalah lutut panjang abu-abu padat,
hijau atau putih. kaus kaki Loferl-gaya adalah pergelangan
kaki panjang dan memiliki band yang terpisah yang terjadi
di sekitar betis.

dirndl yang muncul pada abad ke-18 sebagai polos, gaun hamba
praktis dengan rok panjang, korset, blus dan apron. Di musim
dingin itu terbuat dari kapas berat, linen atau wol dengan
lengan panjang, dan di musim panas itu berlengan pendek dan
bahan yang lebih ringan. Di paruh kedua abad ke-19, sebagai
Schuhplattler dan lederhosen menjadi modis di antara kaum
bangsawan, dirndls berkembang menjadi pakaian gaya terbuat
dari sutra atau satin untuk orang yang sangat kaya. popularitas
mereka telah meningkat dan jatuh selama bertahun-tahun, tapi
seperti lederhosen, dirndl yang akhir-akhir ini memiliki
sesuatu dari kebangkitan di Jerman dan Austria.

* The Schuhplattler setiah Hari









Tradisionalis Trachtenvereine di seluruh dunia masih melakukan
Schuhplattler sebagai tarian mitra, dengan wanita berputar
melintasi panggung di dirndls mereka, menawarkan warna dan
gerakan anggun untuk mengimbangi melompat dan menampar
plattlerists. Kelompok tari yang lebih baru, di sisi lain,
sering seluruhnya terdiri dari plattlerists. Mereka juga
melakukan Schuhplattlers standar, tetapi mereka melakukannya
dengan energi kontemporer dan kegembiraan yang menarik
dalam kerumunan.

Di antara kelompok-kelompok kontemporer klub beberapa anak
top-notch ini seperti Oberbairing Kinder dan Jungen Wimberger,
yang sering dikaitkan dengan klub dewasa tapi tampil di
festival dan kompetisi sendiri.

Seperti rekan-rekan mereka dewasa, mereka menari tidak hanya
dengan presisi tetapi juga dengan semangat dan antusiasme
yang dapat meninggalkan penonton bersorak. Dalam menonton
anak-anak ini melakukan, salah satu memiliki arti bahwa
Schuhplattler tidak hanya tradisi, budaya dan keterampilan,
tetapi juga dapat dikemas dengan energi, tawa dan menyenangkan.

___________

Penutup
___________

Deikian infonya para kawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!












_________________________________________________________________
Cat :




1 komentar:

  1. SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANNNYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS KAMI PESUGIHAN TAMPA TUMBAL NYATA

    BalasHapus